March 5, 2024
Seorang pasien menerima dosis keempat vaksin virus corona Pfizer-BioNTech di Israel pada bulan Desember. (Kobi Wolf/Bloomberg News)

Washington, SUARAUMAT.com – The Centers for Disease Control and Prevention CDC atau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan orang dengan sistem kekebalan yang lemah mendapatkan dosis booster setelah tiga bulan, bukan lima bulan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperbarui panduannya pada hari Jumat untuk beberapa orang dengan sistem kekebalan yang lemah, merekomendasikan mereka mendapatkan dosis booster vaksin virus corona tiga bulan setelah menyelesaikan seri awal suntikan Pfizer-BioNTech atau Moderna, daripada saat ini yang selang waktunya lima bulan.

Pedoman itu juga mengatakan orang-orang dengan gangguan kekebalan yang menerima suntikan pertama vaksin Johnson & Johnson harus mendapatkan dosis tambahan. Itu berarti dua dosis, setidaknya berjarak 28 hari, diikuti dengan dosis booster dari salah satu vaksin mRNA.

“Meskipun vaksin COVID-19 terus bekerja dengan baik untuk mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian, kami telah melihat pengurangan perlindungan terhadap penyakit ringan dan sedang,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan. 

“Dengan jumlah kasus COVID-19 yang masih tinggi di seluruh Amerika Serikat dan secara global, panduan ini membantu memastikan bahwa orang-orang memiliki perlindungan yang optimal terhadap” virus yang menyebabkan penyakit tersebut.

Panduan yang diperbarui juga mengatakan tidak perlu lagi orang menunda vaksinasi virus corona setelah menerima perawatan dengan antibodi monoklonal (monoclonal antibodies), pengobatan tahap awal yang diizinkan untuk COVID-19, atau dengan plasma konvalesen (convalescent plasma), yang diambil dari darah yang disumbangkan oleh orang-orang yang telah pulih covid-19.

Pejabat badan telah mempresentasikan perubahan yang diantisipasi 4 Februari selama pertemuan ahli vaksin luar CDC di Komite Penasihat tentang Praktik Imunisasi.

Rekomendasi untuk beberapa orang dengan gangguan kekebalan sudah berbeda dari yang untuk populasi umum karena mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah berisiko lebih tinggi untuk covid-19 yang parah dan lebih mungkin terinfeksi bahkan ketika divaksinasi lengkap. Setelah terinfeksi, mereka juga berpotensi menyimpan mutasi yang dapat menyebabkan varian baru yang lebih mematikan, kata para ahli.

CDC merekomendasikan orang dengan sistem kekebalan yang lemah menerima tiga suntikan utama vaksin mRNA ditambah booster untuk total empat dosis. Tetapi mengingat respons imun yang kurang optimal yang biasanya dimiliki individu-individu ini dengan tiga dosis pertama mereka, booster pada tiga bulan dapat memberikan perlindungan yang lebih baik, terutama di tengah transmisi varian omicron yang tinggi, kata para pejabat terkait.

CDC memperkirakan bahwa sekitar 2,7 persen orang dewasa – 7 juta orang – mengalami gangguan kekebalan, kelompok yang mencakup pasien dengan kondisi medis yang melemahkan respons kekebalan mereka, serta orang yang menggunakan obat penekan kekebalan karena transplantasi organ, kanker, atau penyakit autoimun. Juga dalam daftar adalah orang dengan infeksi HIV lanjut atau tidak diobati, dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis yang dapat melemahkan respons kekebalan, seperti penyakit ginjal kronis.

Jadwal vaksinasi Covid-19 untuk orang dengan gangguan kekebalan sedang atau berat yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit/CDC. (Washingtonpost)

(Washingtonpost/su/kp)

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to content