March 5, 2024

Bangsa Indonesia Dibentuk Dari Masyarakat Gotong Royong, Bagian III, Perjumpaan dengan Peradaban Islam
Masjid Raya Baiturrahman Aceh, salah satu bangunan Masjid bersejarah dalam peradaban Islam di Nusantara Indonesia. [Foto: ksmtour.com]

Oleh: Dr. Merphin Panjaitan, M.Si

SUARAUMAT.com – Pada masa kedatangan orang-orang Muslim ke Sumatera dan Jawa, kerajaan-kerajaan di Nusantara, seperti Sriwijaya dan Majapahit mulai mengalami kemunduran.

Kemunduran Sriwijaya akibat ekspansi Singasari dan Majapahit, disamping kemungkinan perluasan pengaruh Cina dan kerajaan-kerajaan di daratan Asia Tenggara. 

Majapahit dilemahkan oleh perselisihan politik dalam negeri sendiri, yaitu sengketa dan pemberontakan dari anggota keluarga raja. Bupati-bupati Majapahit yang ditempatkan di pesisir utara Jawa melepaskan diri bukan hanya faktor politik, tetapi juga akibat hubungan ekonomi dengan pedagang-pedagang muslim.

Banyak dari antara mereka tinggal di perkampungan, menerima adat kebiasaan setempat, dan ada juga yang kawin dengan perempuan setempat yang telah mereka Islamkan. Dengan cara perkawinan pula Islam memasuki lapisan masyarakat bangsawan.

Masyarakat sekitar tertarik menjadi Islam, karena pedagang muslim dapat menunjukkan tingkah laku yang baik dan pengetahuan agama yang tinggi. 

Islamisasi di Indonesia terjadi dan dipermudah karena adanya dua pihak, yakni orang-orang muslim yang datang dan mengajarkan agama Islam, dan masyarakat Nusantara yang menerimanya. 

Dalam masa goncangan politik, ekonomi, dan sosial yang terjadi di Nusantara, Islam dengan mudah memasuki masyarakat Nusantara yang sedang mencari pegangan hidup baru. Terlebih lagi cara yang ditempuh orang-orang muslim dalam menyebarkan agama Islam disesuaikan dengan kondisi sosial budaya yang sudah ada.

Negara-negara pesisir di Nusantara pada mulanya adalah kota-kota pelabuhan, yang berkembang berkat perdagangan rempah-rempah. 

Pada waktu Sriwijaya mundur, perdagangan di bagian barat Nusantara dijalankan oleh bangsa-bangsa asing dari Parsi dan Gujarat yang memeluk agama Islam, dan pedagang dari Muangthai, Laos dan Champa. 

Pada waktu Majapahit mulai mundur di akhir abad ke-14 yang berlanjut ke abad ke-15, kekuasaan maritimnya juga surut dari pantai-pantai strategis di Nusantara. 

Sepanjang abad ke-15 di kota-kota pantai ini tumbuh dan berkembang menjadi negara-negara pantai, dan merongrong kekuasaan Majapahit. Muncul antara lain negara Malaka di Semenanjung Malaya, Aceh di bagian utara Sumatera, Banten di Jawa Barat, Demak di pantai utara Jawa Tengah, dan Goa di Sulawesi Selatan. 

Proses berdiri dan berkembangnya negara-negara pantai di Nusantara dipengaruhi oleh agama Islam yang dibawa oleh pedagang Parsi dan Gujarat.

BERSAMBUNG…

Editor: Konradus Pfedhu

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to content