Juni 16, 2024

Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras
Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras bagi ‘Muhammad dan Maria’. [Foto: Instagram @holywingsindonesia] 

Konradus Fedhu – SuaraumatNews

JAKARTA, SUARAUMAT.com – Pangeran Khairul Saleh Wakil Ketua Komisi III DPR RI mengecam keras konten promosi resto dan bar Holywings yang diduga melecehkan agama. 

Diketahui beberapa waktu lalu, pihak manajemen Holywings membuat konten promosi minuman keras (miras) beralkohol gratis bagi orang yang memiliki nama Muhammad dan Maria.

Anggota DPR Fraksi Partai Amanat Nasional (F-PAN) ini pun meminta polisi mengusut tuntas.

Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras
Pangeran Khairul Saleh, Anggota Komisi III DPR RI. [Foto: Istimewa]

“Saya minta pihak kepolisian usut tuntas sampai ke akar-akarnya kasus kejahatan SARA (suku, agama, ras, dan antargolongan) ini. Saya khawatir jika tidak segera diusut tuntas, kasus seperti Holywings ini tidak sekadar dapat lepas kendali, tetapi lebih dari itu, bisa merusak reputasi kita sebagai negara berfalsafah dasar Pancasila,” kata Pangeran di Jakarta, Sabtu (25/6/2022).

Mantan bupati Banjar itu mengecam keras aksi promosi minuman keras gratis yang dilakukan Holywings bagi orang yang bernama Muhammad dan Maria. Hal tersebut menurutnya karena upaya jahat yang sengaja dilakukan untuk melecehkan agama Islam dan agama lain.

Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras
Postingan Holywings yang diduga melecehkan agama. [Tangakapan layar Instagram @holywingsindonesia]

Dia melanjutkan, pelecehan agama tersebut tidak berdiri sendiri, artinya tidak sekadar dilakukan pada level karyawan, tetapi diduga keras melibatkan manajemen Holywings.


“Presiden Jokowi berusaha keras agar bangsa ini hidup bertoleransi dengan baik, tindakan mereka sangat mencederai agenda Presiden tersebut,” ujarnya dengan tegas.

Dia khawatir upaya merusak rajutan kebangsaan saat ini dilakukan secara sistematis dan merupakan operasi intelijen asing untuk melemahkan ketahanan nasional.

“Aksi promosi kotor pelecehan agama Islam ini jelas upaya sengaja. Namun, saya setuju dengan MUI (Majelis Ulama Indonesia) yang meminta kepolisian agar kasus ini tidak boleh hanya berakhir dengan minta maaf semata,” jelas Anggota DPR Daerah Pemilihan Kalimantan Selatan 1 ini.

Karena itu, menurut dia, tindakan promosi yang mengandung tindak pidana pelecehan terhadap agama tidak hanya menghukum individu saja. 

Keberadaan Holywings, sebagai badan usaha yang memayungi tindak kejahatan tersebut, juga harus mendapat sanksi dengan membekukan izin usahanya di seluruh Indonesia.

“Kasus ini wajib menjadi kewaspadaan kita semua, karena sekali lagi harga yang kita bayar dengan terkoyaknya ‘Rumah Kebhinekaan’ akan teramat mahal,” kata Pangerang.

Dia berharap polisi mampu membaca lebih dalam lagi bahwa upaya sistematis islamofobia ataupun ketakutan lainnya tidak boleh terjadi di Indonesia. Sehingga, tambahnya, hal itu wajib ditangkal dengan hukuman yang tegas.

Sebelumnya, Holywings mendapatkan kecaman dari berbagai pihak usai pihaknya melakukan promosi dengan memberikan minuman keras (alkohol) secara gratis bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria setiap Kamis, dengan syarat membawa kartu identitas.
Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras
Postingan permintaan maaf Holywings. [Foto Instagram @holywingsindonesia]

Usai dikecam oleh banyak pihak, postingan tersebut langsung dihapus oleh Holywings dan akun Instagram tersebut menyampaikan permintaan maaf melalui postingan terbaru.


Manajemen Holywings Indonesia mengatakan bahwa mereka tidak akan sampai hati mengaitkan unsur agama dalam promosi minuman beralkohol.

“Tidak sampai maksud hati kami untuk mengaitkan unsur agama kedalam bagian dari promosi kami, oleh karena itu kami meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada seluruh masyarakat Indonesia,” tulisnya.

“Terimalah permohonan maaf kami dan izinkanlah kami untuk memperbaiki hal ini serta menjadi lebih baik lagi kedepannya,” tambah Holywings Indonesia dalam keterangan fotonya.

Namun, nasi telah menjadi bubur. Unggahan itu sudah viral dan menyinggung banyak pihak.
Pangeran minta polisi usut tuntas kasus konten promosi Holywings terkait miras
Polres Metro Jakarta Selatan melakukan konferensi pers terkait kasus dugaan pelecehan agama oleh Holywings di Jakarta, Jumat. (25/6/2022). [Foto: Antara]

Setelah dilakukan pemeriksaan, akhirnya Polda Metro Jakarta Selatan menetapkan enam orang sebagai tersangka dalam kasus dugaan pelecehan SARA terkait promosi minuman keras gratis yang mencatut nama Muhammad dan Maria itu.


“Beberapa orang tersebut kami naikkan statusnya dari saksi menjadi tersangka. Ada enam orang yang kami jadikan sebagai tersangka, semuanya bekerja di Holywings kawasan BSD (Bumi Serpong Damai),” kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol. Budhi Herdi di Jakarta, Jumat (24/6/2022).

Keenam tersangka tersebut merupakan EJD (27) selaku Direktur Kreatif, NDP (36) selaku Head Team Promotion, DAD (27) sebagai desain grafis, EA (22) selaku administrator tim promosi, AAB (25) selaku petugas media sosial, dan AAM (25) sebagai administrator tim promosi yang bertugas memberikan permintaan ke tim kreatif.

Selain itu, barang bukti yang disita polisi ialah tangkapan layar unggahan akun resmi Holywings, satu unit PC komputer, satu buah telepon seluler, satu buah eksternal harddisc dan satu buah laptop. 
(ant/kn/sum) 

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Skip to content