March 3, 2024

SuaraUmat.com. Menjelang tahun politik, satu lagi tempat ibadah ditutup oleh Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika dengan dalih tidak ada ijin. Penutupan tempat ibadah umat kristen, Gereja Kristen Simalungun (GKPS), ini terjadi di Desa Cigelam Kecamatan Babakancikao, Purwakarta, Jawa Barat.

Krisdian Saragih, baru tahu tempat ibadahnya disegel justru dari media sosial. Krisdian Saragih mengaku sudah mengurus ijin, namun prosesnya sangatlah sulit.

Terkait penutupan dan penyegelan tersebut, Kristandi Saragih, Ketua Majelis GKPS Purwakarta berujar, “Sayapun kaget karena baru tahu kalau gereja disegel justru melalui berita-berita di media sosial, sangat disayangkan kenapa tidak memberikan surat pemberitahuan terlebih dahulu”, tukasnya ketika dihubungi media ini melalui sambungan telepon. 

Diakui Krisdian Saragih bahwa tempat ibadah itu sudah dirintis sejak tahun 2010, hingga saat ini bangunanpun masih berupa rumah terbuka. Anggota jemaatnya tercatat ada 97 orang yang kesemuanya sudah ber-KTP. Tempat ibadah itu dibuka semata-mata untuk memnuhi kebutuhan umat GKPS dalam beribadah.

Berkenaan dengan perijinan yang dipersoalkan sebagai dasar penutupan, Krisdian mengaku sejak awal sudah diurus untuk mendapatkan ijin, namun semua juga tahu betapa sulitnya mendapatkan ijin pendirian gereja, maka hematnya sembari tetap mengurus tetap diadakan ibadah ditempat tersebut, karena toh ibadah dijamin oleh negara.

Harapannya pihak bupati bisa memfasilitasi jemaat kami dengan memberikan ijin agar memenuhi aturan yang ada. 

Sementera Pdt Jahenos Saragih yang turut dalam pertemuan-pertemuan bersama FKUB menyesalkan adanya pennutupan tersebur, Jahenos menangkap kesan kalau semua yang diputuskan dalam rapat-rapat tersebut sudah dikondisikan. 

Satu lagi kalau memang alasan perijinan, harusnya sebagai bupati juga memberlakukan aturan tersebut kepada semua tempat ibadah, benarkan semua rumah ibadah sudah ada ijinnya. Namun demikian Jahenos juga menyadari karena ini tahun jelang politik issue-issue ini mulai dipakai beberapa oknum untuk mendapat dukungan. Dan ini hendaknya menjadi perhatian semua pihak terutama pemerintah. Karena menyangkut ibadah itu adalah hak asasi paling hakiki yang dijamin undang-undang. 

Berkenaan dengan penutupan tempat ibadah tersebut Bupati Ratna Mustikan seperti yang dilansir dalam berita kompas mengatakan bahwa di Purwakarta sudah ada 19 gereja yang memiliki ijin, untuk itu dia berjannji akan memfasilitasi pihak GKPS untuk berkoordinasi dengan gereja yang sudah dapat ijinnya sembari menunggu kelengkapan ijin agar bisa mendirikan gereja di tempat yang saat ini dipakai ibadah GKPS.  YM

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to content